PT. Torganda diduga tidak memiliki HGU, Aspemari : Ini Merugikan Masyarakat Riau

Pekanbaru - Asosiasi Pemuda Mahasiswa Riau (Aspemari) akan melakukan aksi demonstrasi di Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional (BPN) Provinsi Riau terkait perkebunan kelapa sawit milik PT.Torganda yang diduga tidak memiliki Hak Guna Usaha (HGU) di Kecamatan Tambusai Utara, Kabupaten Rokan Hulu, Provinsi Riau dengan luas lahan perkebunan sawit diperkirakan lebih dari 20.000 hektar.

Nur Rohim selaku Koordinator Umum dalam aksi mendatang mengatakan  surat pemberitahuan aksi demo sudah kami masukkan ke Polresta Pekanbaru,

Rencana aksi hari Senin, 28 November 2022, mudah-mudahan berjalan sesuai yang kita rencanakan," Ucap Rohim.

Diketahui, PT. Torganda mulai beroprasi perkiraan pada tahun 2004 dan diduga telah melanggar peraturan yang berlaku di Negara Indonesia ini.

Jelas Rohim lebih detil, dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960, tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria pasal 28 Hak Guna Usaha (HGU) adalah hak untuk mengusahakan tanah yang dikuasai langsung oleh negara dalam jangka waktu tertentu guna perusahaan pertanian, perikanan, atau peternakan.

"Perusahaan diharuskan memiliki HGU, jika tidak memiliki HGU maka perusahaan tidak membayar uang pemakaian HGU ke negara, diduga PT. Torganda sangat merugikan Negara,"tegas Rohim

Jika ada, sebut Rohim perusahaan memiliki HGU namun jangka waktu HGU nya habis dan tidak mengurus perpanjangan HGU maka tanah perkebunan yang dikelola otomatis kembali menjadi lahan yang dikuasi oleh Negara.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomer 18 Tahun 2021 pasal 21 (1) disebutkan yaitu menyerahkan kembali tanah yang diberikan dengan hak guna usaha kepada Negara setelah hak guna usaha hapus.

"PT. Torganda, perusahaan perkebunan kelapa sawit ini diduga sudah bertahun-tahun tidak memiliki HGU namun tetap beroperasi artinya PT. Torganda mengelola tanah atau lahan milik Negara diduga melanggar peraturan yang berlaku," Ucap Nur Rohim.

Diterangkan Rohim lagi, rencana aksi demo di depan Kantor BPN Provinsi Riau dengan maksud agar pihak BPN mendengar Aspirasi masyarakat, pemuda dan mahasiswa.

"Demonstrasi akan kita lakukan di kantor BPN Riau, kita meminta persoalan PT
Torganda ini di buka ke publik, karena kami menduga banyak kongkakalikong pada HGU nya, kami menyelamatkan lahan masyarakat Riau, jika bukan milik cukong-cukong, jangan coba-coba merampas hak rakyat Riau," pungkasnya

Ditempat yang sama, Ilham Sentosa Harahap selaku Koordinator Lapangan menyampaikan mahasiswa dan pemuda tidak akan diam dan akan terus menyampaikan aspirasi ini sampai tuntutan kami direalisasikan.

"Itu sesuai dengan Undang-undang Nomer 9 Tahun 1998 tentang kemerdekaan menyampaikan pendapat dimuka umum, tegas Ilham Harahap.

Adapun tuntutan yang akan disampaikan Aspemari ke Badan Pertanahan Nasional (BPN) Riau yaitu ;

Pertama Aspemari meminta Kapala Badan Pertanahan Nasional Provinsi Riau untuk membekukan dan mengambil alih kegiatan perkebunan kelapa sawit milik PT. Torganda menjadi milik Negara di Kecamatan Tambusai Utara, Kabupaten Rokan Hulu, Provinsi Riau karna diduga tidak memiliki Hak Guna Usaha (HGU).

Kedua Aspemari meminta Kepala Badan Pertanahan Provinsi Riau memanggil dan menindak perusahaan-perusahaan nakal yang tidak taat aturan, khususnya PT. Torganda yang diduga melanggar aturan yang berlaku di Negara ini, menindak seluruh oknum dari perusahaan tersebut yang diduga mengangkangi regulasi yang ada yaitu Undang-Undang nomer 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria dan Peraturan Pemerintah Nomer 18 Tahun 2021 pasal 21 (l).

Ketiga Aspemari meminta Kepala Badan Pertanahan Provinsi Riau untuk mengusut tuntas dugaan kegiatan melanggar aturan yang dilakukan PT. Torganda di Kecamatan Tambusai Utara, Kabupaten Rokan Hulu, Provinsi Riau dengan luas lahan perkebunan sawit perkiraan lebih dari 20.000 hektar diduga tidak memiliki HGU, ini sangat merugikan masyarakat dan negara.

Keempat Aspemari akan terus melakukan aksi unjuk rasa berjilid-jilid sampai tuntutan direalisasikan dan akan membawa massa yang lebih banyak.

"Itulah empat point tuntutan kami mendatang, semoga BPN Riau bisa membuka mata terkait HGU PT. Torganda, ini jelas tugasnya Kanwil, selanjutnya Aspemari juga meminta BPN memberi peringatan kepada PT. Torganda dan menyetop operasional lahan seluas 20.000 hektar tersebut,"tutupnya***rfm/rls

 

Comment